Amanah

Leader. Pemimpin. Ketua. Perdana Menteri. 

Manusia biasa. Pelajar. Pekerja. Imam

Semuanya adalah nama kepada suatu amanah. 

Kepimpinan. 

Kepimpinan adalah suatu amanah. 

Bukan label kemegahan atau kemuliaan. 

Bukankah Allah akan menyoal setiap penjaga tentang jagaannya? 

Dan akan dihitung setiap amalan?

Walau hanya sebesar zarrah. 

Dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu’anhu,  katanya :

 Aku mendengar Rasulullah saw bersabda : Semua kamu adalah penjaga dan setiap kamu bertanggungjawab terhadap jagaanmu.  Imam penjaga dan bertanggungjawab terhadap jagaanya.  Seorang lelaki bertanggungjawab terhadap keluarga.  Seorang isteri pengawal di rumah suaminya dan bertanggungjawab atas kawalannya. Hamba adalah penjaga kepada harta tuannya dan bertanggungjawab atas jagaannya.  Setiap kamu penjaga dan bertanggungjawab atas jagaannya. “

Setiap orang di atas muka bumi ini menyandang satu amanah kepimpinan. 

Tidak kira sebesar mana luas jagaannya. 

Walau hanya sekadar satu keluarga. 

Walau hanya sekadar satu syiling emas. 

Bahkan keseluruhan negara maupun dunia. 

Itu adalah amanah. 

Dari Abi Ya’la Maqal bin Yasar ra, katanya :

Aku mendengar Rasulullah saw bersabda : Tidak ada seorang pun dari hamba Allah yang akan diberikannya amanah mengawal rakyat kemudian ia meninggal dunia di mana hari kematian itu ia menipu rakyatnya kecuali Allah haramkan ke atasnya syurga”

Kepimpinan dalam jemaah islam,  natijah dan amanahnya besar. 

Natijah yang besar disebabkan luasnya bidang kerja beserta cabangnya.  Islam menyusun semua urusan bagi individu,  masyarakat dan negara. 

Tanggungjawab pemimpin besar disebabkan besarnya matlamat dan tujuan yang kita berusaha ke arahnya. Allah adalah matlamat.

Suasana telah menghendaki kita berada dalam generasi yang umatnya berebut rebut dan bertarung untuk kekal dengan begitu sengit dan kemenangan sentiasa diperolehi oleh sesiapa yang mempunyai kekuatan. 

Begitu juga suasana menghendaki kita supaya menghadapi kesilapan lampau dan menelan kepahitanyya.  Adalah menjadi kewajipan atas kita untuk memperbaikinya dan membalutkan keretakan serta menyelamatkan diri kita, anak anak kita,  mengembalikan kemuliaan,  keagungan,  menghidupkan tamadun dan ajaran agama kita. 

Begitu juga suasana menghendaki kita mengharungi gelombang zaman perpindahan yang bergelora,  yang mana ribut pemikiran,  aliran aliran kejiwaan,  keinginan keinginan peribadi telah mempermainkan individu,  umat umat,  kerajaan kerajaan,  pertubuhan pertubuhan dan dunia amnya. 

Bahkan menyebabkan fikiran menjadi tidak keruan,  jiwa menjadi tidak tenang-ibarat seorang kapten kapal berdiri di tengah tengahbgelora mencari dan meneliti jalan dalam keadaan gelap gelita.  Segala petunjuk telah kabur dan hilang. 

Di atas setiap kepala jalan terdapat seorang penyeru yang menyeru kepadanya dalam malam yang gelap pekat dan kegelapan yang bertimbun timbun, sehingga tidak didapati satu perkataan yang dapat digambarkan dengannya tentang kejiwaan umat dalam zaman yang seperti ini lebih baik dari perkataan “huru hara”.

Begitulah yang dikehendaki dari kita oleh suasana supaya kita menghadapi semua cabaran ini dan supaya kita berusaha untuk menyelamatkan umat dari bahaya yang mengelilingi mereka dari setiap penjuru. ”              – Imam As Syahid Hassan Al Banna –

Besarnya amanah yang dipikulkan ke atas bahu kita selaku individu dan pemimpin. 

Supaya kita menyediakan diri sesuai dengan bentuk dan bebanan. 

Kepada Allah kita memohon pertolongan. 

3 Jamadil Awwal 1438, 12:39

Rujukan : Buku Jalan Dakwah,  Mustafa Masyhur

Advertisements

Hamzah.  Umar

” Abu Jahal pernah melewati Rasulullah saw,  lalu menyakitinya dan mencelanya serta melancarkan satu tuduhan yang tidak baik terhadap agamnya.  Tetapi,  Rasulullah saw tidak membalas ucapannya sedikit pun. Peristiwa ini disaksikan oleh seorang budak wanita milik Abdullah bin Jad’an.  Kemudian Abu Jahal menuju ke salah satu kumpulan orang Quraisy di dekat Ka’bah. Tidak lama kemudian,  Hamzah bin Abu Thalib datang sambil menenteng anak panah dan busurnya sepulang dari perburuan.  Biasanya,  bila pulang dari perburuan,  ia tidak langsung ke rumahnya sebelum thawaf di Ka’bah.  Ketika ia melewati budak wanita tadi,  wanita itu berkata,’wahai Abu Imarah,  engkau tahu anak saudaramu tadi duduk di sini dan disakiti,  dicela dan dipermalukan dengan kasar tetapi Muhammad diam saja’ “

Bangkitlah amarah Hamzah. 

Lalu terus mencari Abu Jahal. 

Kenapa engkau mencelanya?  Aku telah mengikut agamanya,  aku mengucapkan apa yanh diucapkannya.  Lawanlah aku jika kamu sanggup”

Timbul rasa menyesal dalan diri Hamzah. 

Meninggalkan agama bangsa dan nenek moyangnya. 

Keresahan mendorong Hamzah ke Ka’abah untuk berdoa hilangkan keraguan. 

Belum selesai Hamzah berdoa,  kebatilan lenyap,  hati dipenuhi keyakinan. 

Muncullah mutiara islam yang pertama. 

Abu Nu’aim meriwayatkan

Aku pernah bertanya pada Umar,  ‘Mengapa engkau disebut al Faruq? ‘. Ia bercerita,  ‘Hamzah masuk islam tiga hari sebelum aku.  Kemudian saat aku keluar rumah,  tiba tiba seorang dari bani al makhzum berselisih.  Lalu aku tanya, ‘apakah kamu membenci agama nenek moyangmu dan mengikuti agama Muhammad? ‘. Orang itu berkata,  ‘ada orang yang paling dekat denganmu telah melakukannya. ‘ ‘ Siapa? ‘. ‘Saudara perempuan dan iparmu’.  

Dengan amarah,  persis kemarahan Hamzah,Umar bergegas ke rumah saudara perempuannya. 

Fathimah. 

Bismillahirrahmanirrahim. 

Thaha. 

Maa anzalna ‘alaikal Qur’aana litasyqa.. 

Kalimat yang mempengaruhi Umar untuk terus memeluk islam. 

Wahai Rasulullah,  tidakkan kita berada di atas kebenaran?  Lalu mengapa kita bersembunyi? Saat itulah Rasulullah menyebutku sebagai al Faruq. “

Islamnya Hamzah dan Umar ra terjadi pada tahun keenam kenabian. 

Islamnya kedua tokoh ini terjadi ketika kaum muslimin berada dalam situasi yang sangat kritis. 

Akar kebenaran yang terpendam di dalam jiwa Hamzah dan Umar tumbuh dan bergerak untuk melawan jahiliyah. 

2 tokoh yang begitu fanatik terhadap jahiliyah.  Terhadap agama nenek moyang.  Akhirnya bangkit mendokong kebenaran. 

Kontradik bukan? 

Sesungguhnya kejahatan dan permusuhan kekufuran terhadap islam kadang kadang bisa membangkitkan kebenaran.  

Hassan al banna.  

Mabuknya kegembiraan Barat atas syahidnya beliau telah membangkitkan seorang penulis mesir. 

Sayyid Qutb. 

Dengannya Allah membela agama. 

Sebagaimana bangkitnya Hamzah dan Umar.. 

Di balik kekafiran yang meledak ledak,  terdapat hati yang  belum pernah berbenturan dengan islam. 

Alangkah perlunya gerakan islam untuk melakukan penilaian dan pemilihan yang baik terhadap para tokoh. 

Agar dari balik tirai kegelapan yang tebal dapat menemukan sesuatu yang berharga. 

Kadang kadang puncak kekejaman dan kediktatoran seorang thaghut bisa hancur dari dalam di atas ketegasan orang orang yang tertindas dalam mempertahankan kebenaran. 

Terus berdoa. 

Dan berdoa. 

8 Rabiul Akhir 1438, 21:15

Rujukan : Manhaj Haraki

2.0.1.6

Light thinks it travels faster than anything, but it is wrong.  No matter how fast light travels,  it find darkness has always gotten there first and waiting for it.  – Terry Pratchett

I couldn’t ask for more. 

Alhamdulillah wa astaghfirullah for every single thing.  For every ups and downs. 

For every breaking moment to the point I can’t stop crying. 

For every tears cascading my own eyes. 

For every thunders and rainbow. 

I turn back to Allah the Almighty. 

I may not achieved everything that I want to.

But I have everything what Allah want me to. 

May 2016 shaped me to be a more grateful ‘abid. 

A more dutiful caliph of Allah. 

Everyone has a different story. 

But the story is perfectly directed by Allah the All Knowing. 

As I don’t know what my future holds, it scares me. So much. 

But I know above any authorities in the world, Allah hold and protect me tightly. It calms me. More than enough. 

To you Allah,  I fully submit myself. 

That is my resolution.

A full submission. 

Alhamdulillah wa astaghfirullah. 

May Allah forgive all of us. 

Guide me, Allah. 

23:39, 1 Rabiulakhir 1438

31122016, Permatang Pauh

Redefine

Dapat aku sampaikan dengan tegas bahawa seorang Muslim tidak akan sempurna agamanya kecuali jika dia menjadi politikus,  memiliki pandangan yang jauh tentang permasalahan umatnya,  memperhatikan urusan urusan mereka dan bersedia membantu mencari jalan penyelesaiannya.  Dapat aku katakan bahawa pembatasan dan meninggalkan terus agama ini adalah sikap yang tidak diakui oleh agama islam.  Maka kepada setiap organisasi Islam agar menjadikan keutamaan programnya dengan memerhatikan urusan politik umat Islam.  Kalau tidak maka dia sendiri perlu untuk memahami kembali akan makna Islam”

– Hassan al Banna,  Muharram 1357 H –

Tidak ada kebaikan dalam agama yang tidak ada politiknya. 

Tidak ada kebaikan dalam politik yang tidak ada agamanya. 

Islam datang dengan membawa ajaran politik untuk membahagiakan manusia baik di dunia mahupun akhirat. 

Politik yang memerhatikan urusan manusia semuanya. 

Aleppo is dying. 

Apakah politik kita,  politik yang memerhatikan urusan manusia semuanya? 

20:57, 21 Rabiulawal 1438

Tazkiratud Duat

“Mengajak seluruh penduduk bumi agar melakukan perubahan total menyangkut dasar dasar pemerintahan kontemporer yangg dikuasai para tiran dan para pendosa yang memenuhi bumi dengan kerusakan.  Kemudian mengambil kepimpinan ini,  baik diranah ideologi ataupun kehidupan,  dari tangan mereka dan menyerahkannya kepada orang orang beriman kepada Allah dan hari akhir,  menjalankan agama mereka dengan benar dan tidak menginginkan kesombongan ataupun kerusakan di muka bumi”

Itulah konsekuensi logis dari pengertian ubudiyah yang sempurna,  memurnikan kepatuhan kepada Allah,  membersihkan jiwa dari berbagai kotoran kemunafikan dan membebaskan amal perbuatan dari fenomena kontradiksi. 

Sebagaimana tidak ada kesamaran lagi bagi orang yang cerdas bahawa semua itu takkan terwujud,  kecuali dengan mengubah total sistem kehidupan yang tanpa landasan kebenaran. 

Selama kendali urusan dunia masih di tangan mereka,  baik media massa,  perundangan,  eksekutif,  kewangan,  perdagangan dan industri masih digerakkan dan dikelola sesuai arahan dan keinginan mereka,  maka tidak mungkin seorang muslim bisa hidup di dunia ini dengan mengikuti syariat Ilahiyah dalam kehidupan nyata. 

Tidak mungkin,  bahkan mustahil,  seseorang bisa mengikuti agama ilahi yang sempurna sedangkan dia hidup di negeri yang tunduk bukan kepada manhaj y diredhai Allah.

Adalah kewajiban,  seorang hamba yang berserah diri kepada Allah agar membersihkan bumi Allah dari segala kekotoran kerusakan dan tirani,  kemudian menggantinya dengan sistem yang adil. 

Telah terbukti, melalui zaman bahawa orang orang yang menyombongkan diri di muka bumi Allah tanpa landasan kebenarab menjadi penghalang terbessr dalam perjuangan menegakkan sistem yang shalih. 

Maka dia antara konsekuensi keislaman dan ubudiyah kita,  adalah kita harus berjuang dengan sekuat tenaga dan terus menerus untuk menggusur kepimpinan dan mencabut semua sistem kebatilan dari akar akarnya dan menggantikannya dengan kepimpinan yang adil dan sistem yang benar. 

Bisa jadi kita bertanya,

Bagaimana cara mengubah total kepimpinan tersebut? “

Yang pasti. 

Perubahan total tersebut tidak bisa dicapai hanya dengan angan angan dan mimpi indah. 

Sunnatulah perubahan itu memerlukan tokoh tokoh yang mengatur urusannya dan memperjuangkannya. 

Siapa? 

Apabila di bumi belum ada jemaah yang beriman dan saleh,  dia antara individu yang beriman dan berakhlak soleh. 

Apabila telah ada jemaah yang beriman dan soleh,  dia akan memastikan jemaah tersebut memegang tampuk kepimpinan dunia. 

Dengan demikian,  dakwah bukan hanya sebatas angan angan dan harapan. 

Tetapi dakwah mengajak seluruh penduduk bumi agar memerhatikan i’dad jemaah yang beriman kepada Allah dan RasulNya untuk mengatur dan mengelola urusan dunia bebas dari kepimpinan yang korup dan batil. 


15:55, 25 Safar 1438

Bit and pieces from Tadzkiratud Duat, Abu A’la Al-Maududi

#prayforMalaysia

#prayforPalestine

#prayforSyria

#prayforRohingya


Wad 2 Akik

Love and sacrifices.  They are closely related. One cannot sacrifice without love. 

A restless husband. 

A loyal by the bedside mother. 

A keep awake at night young mother. 

A dedicated to a stranger baby nurse. 

All of these and many more are out of love. Love. Is so powerful. 

One can be crazy. Because of love. 

One can be heartbroken. Because of love. 

One can be irrational.  Because of love. 

One can be disrespectful. Because of love. 

But. 

Love also can heal. 

Love also can guide. 

But that kind of love. Is true love. 

Like the love of the Creator. 

Full of rahmah. 

Every single tick of clock, the attentions are on us.

Every prayers being granted, with or without our realisation.

Every single steps taken,  is a perfect journey planned by Him. 

That is the love of our Creator. 

We love His creation. 

We cherish His creation. 

We need His creation. 

But. 

What about our love to Him? 

13:03, 17 Safar 1438H

Denai Alam, Shah Alam

Side story :

Wad 2 Akik is a post maternal ward.  There are many cases there.  Ada ibu yang kehilangan ank.  Ada ibu yang melahirkan secara normal.  Ada ibu yang terpaksa berenggang dengan anak yang baru lahir kerana komplikasi.  I learnt a lot here during my time to accompany my sister. I see lots of sacrifices from every single person.  This is the human love. A gift from The Lord’s love. 

A Man

I want to tell you a story about a man. 

Yes, A Man. 

A man from a corrupted nation. 

A man of Firaun’s big family.

A man with no specific name. 

But a man with a great story. 

“Apakah kamu akan membunuh seorang laki laki kerana dia menyatakan ‘Tuhanku ialah Allah’…. ” -40:28-

This man has been hiding his religion for a long time from Firaun’s knowledge. 

But everything has changed when he heard that Firaun is planning a murder on Musa a.s.

He spook up. 

Yes. 

He stood up.

Shocked. 

That was what Firaun felt.  His own right hand,  who has been loyal to him, betrayed him for Musa a.s. Every one realised that this man met his dead end. 

” Kelak kamu akan ingat kepada apa yang kukatakan kepada kamu.  Dan aku menyerahkan urusanku kepada Allah.  Sesungguhnya Allah Maha Melihat akam hamba hambaNya” -40:44-

What happen to the man?

“Maka Allah memeliharanya dari kejahatan tipu daya mereka,  sedangkan Firaun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang sangat buruk “-40:45-

Ya, kita tak tahu pengakhirannya secara detail.  Tapi apa yang kita tahu Allah memeliharanya. 

Cukup bukan?  Allah sebagai pemelihara. 

Atau kita punya pemelihara yang lebih agung? 

#Stay tuned.

#Will be continued. 

22 Muharram 1438, 19:54

Something

So many things happened this month. 

I am so exhausted. 

With myself. 

But there is something. 

A really close friend told me. 

“Don’t be too hard on yourself”

At that moment I realised. 

Something has knocked my head. 

Something has knocked my heart. 

I put a really high threshold for myself. 

That I fall for it. 

That I exhausted because of it. 

Please,  don’t be too hard on yourself. 


18 Muharram 1438, 22:32

Ponder

Kadang kita fasih berbicara,  tapi gagap beramal. 

Para pengenal Allah menyesali ketaksempurnaan amalnya. Para tertipu membanggakan sempurnanya balasan amal di dunia. 

Di dunia,  tanda diterimanya amal adalah mengantar pada ketaatan yang lebih besar., bukan menghasilkan kenikmatan yang lebih besar. 

Keinginan menampilkan diri pada insan itu melelahkan. 

Menunaikan amal dengan disaksikan Allah itu melegakan.  

Riyak penganggur amal itu bertanda,  bersemangat kala dilihat,  bermalas jika tak terawas,  dan mencinta puji di tiap sisi diri. 

Salim A fillah,  Menyimak Kicau Merajut Makna-

One of the best description of amal from Salim A fillah.  Hehe kalau dulu sebenarnya,  I don’t really like karya Salim A fillah.  Ntah tak tahu bagaimana,  started falling in love with all his arts.  

Kadang kita fasih berbicara tapi gagap beramal. 

Time to ponder,  for all the time that we lived, sejauh mana ketulusan dan kesungguhan kita dalam beramal.  Adakah kita hanyalah sekadar penganggur amal atau pengenal Allah. 

Dr Fauziah Mohd Hassan, antara peserta Woman Boat to Gaza (WBG), yang sekarang ni masih meneruskan pelayaran ke Gaza,  one of the figures that I strongly believed has put all her trust and tawakal to Allah when joining the mission.

Just imagine,  why would she choose the hard path to Gaza. It is not easy. Mentally, physically,  spiritually. To leave everything behind, literally everything and not knowing when she will come back. 

Delegasi lain mungkin menyertai misi ini atas dasar humanity,  tapi untuk beliau itu adalah pembuktian amalnya kepada tuhan. 

And what about us?

” Maka apakah kita tidak akan mati?  Kecuali kematian kita yang pertama sahaja di dunia dan kita tidak akan diazab di akhirat?  Sungguh ini benar benar kemenangan yang agung.  Untuk kemenangan serupa ini,  hendaklah beramal orang orang yang mampu beramal ” – As saffat : 58-61 –

Ponder. 

#http://fb.com/myrose2rose

#WomenBoattoGaza

#http://forecast.predictwind.com/tracking/display/Zaytouna

28092106, 18:13