Sabar

Sabar. Sabar itu tiada batas. 

Hanya saja bentuk kesabaran bisa dipilih. 

Kesabaran Ya’qub,  aduan hanya pada Allah. 

Ayyub,  yang menahan sakit kehilangan,  itu sabar.  

Sulaiman yang tak gila kuasa dan tak mabuk kekayaan,  itu sabar. 

Nuh yang dengan segala daya dan cara berdakwah sampai berabad,  itu sabar. 

Maryam,  beroleh anugerah mulia tanpa disentuh,  itu sabar. 

Asiah,  bersuamikan Firaun,  itu sabar. 

Ibrahim diperintah sembelih puteranga,  itu juga sabar. 

Yusuf,  memilih penjara dari maksiat cinta,  itu sabar. 

Khidir ajarkan hikmah pada Musa,  itu sabar. 

Musa gagap bicara,  itu juga sabar.

Muhammad,  berakhlak mulia tetap didustakan.  Itu juga kesabaran. 

Dan apakah bentuk kesabaran yang kita miliki?  

10 Ramadhan,  21:56

Menyimak Kicau Merajut Makna”

#tanpatajuk1

Hari ini,  manusia kering dari amal. 

Hari ini,  amal kering dari kesalihan. 

Hari ini,  kesalihan kering dari ridha Allah. 

Dan hari ini,  harapan akan ridha Allah kering dari kerendahan hati.  

Hari ini,  seakan akan syurga dan ridha Allah tak cukup untuk menyemangati amal soleh. 

Hari ini,  bahkan keberhasilan sebuah amal soleh,  diukur oleh manusia dengan seberapa balasan dunia didapat. 

Lalu diperlumbakan. 

Lalu dipanggungkan. 

Lalu dijual. 

Sungguh tidaklah pemahaman para pendahulu kita yang soleh. 

Selama hidup di dunia ini,  tak pernah ada manusia yang bisa memastikan bahawa amal solehnya diredhai dan diterima Allah. 

Dan hati seorang mukmin harus senantiasa berada dalam keadaan harap sekaligus cemas soal itu. 

Di dunia, kita hanya mampu meraba tanda tanda. 

Tapi jangan kiranya salah menentukan tanda. 

Sebahagian menganggap,  khusyuknya solat adalah keberhasilan untukenangis syahdu saat berdiri, ruku’dan sujud. 

Namun bahkan, “Tanda khusyuknya solat adalah tercegahnya pelaku dari berbuat keji dan mungkar hingga ke waktu solat yang seterusnya”.

“Tanda diterimanya amal adalah ketika satu ketaatan menuntun pada ketaatan yang lebih baik lagi”

“Adapun tanda ditolaknya amal seorang hamba adalah ketika ketaatannya disusuli kemaksiatan”

“Dan tanda diterimanya taubat adalah jika kekeliruan lalunya tak diulang dan dia terus sibuk berketaatan”

20:36, 22 Rejab 1438H

“Lapis Lapis Keberkahan,  Salim A Fillah”

Halal

Hidangan yang halal adalah pengokoh ketaatan bagi segenap anggota badan. 

Seluruh bahagian tubuh yang tumbuh dari zat zat yang bersih,  baik dan suci akan ringan memenuhi panggilan pengabdian. 

Lembar lembaran mushaf jadi tampak indah dan tak membosankan. 

Azan jadi terasa merdu dan terindu. 

Lapar puasa jadi terasa syahdu dan lazat. 

Mengeluarkan harta jadi terasa ringan dan nikmat. 

Bahkan jihad serta syahid terasa agung dan sama sekali tidak menjerikan hati.

Sebaliknya. 

Anggota tubuh yang tumbuh dari barang haram,  mudah bergetar jika berdekat dengan dengung kemaksiatan. 

Mata yang dialiri gizi tak halal,  tertagih menikmati pandangan yang lucah dan terlarang. 

Juga telinga yang tersusun atas zat zat tak suci, lebih suka mendengarkan dusta, gunjing,  adu domba dan ketidakbaikan. 

Lidah yang tumbuh dari rezeki terdosa,  lebih ringan memfitnah,mencela, berghibah dan berpalsu kata. 

Dan kaki pun jadi berat di bawa ke masjid dan majlis ilmu.  Bahkan ia sulit dikendalikan dari langkahnya ke tempat kemaksiatan. 

Asupan halal adalah penguat ketaatan. 

Asupan halal adalah penjamin mesra kita dengan Allah. 

Asupan halal adalah pelembut hati yang paling mula mula. 

Asupan halal adalah hak surga atas diri kita.

Betapa indahnya hidup bersama Allah. 

Dengannya tumbuh keinsafan,  bahawa kehalalan adalah akar bagi semua lapis lapis keberkahan. 
13:42, 20 Rejab 1438H

Lapis Lapis Keberkahan,  Salim A Fillah

ALAM

Alam itu kadang kadang bisu dan kadang kadang berkata
Kadang kadang muram dan kadang kadang gembira rupanya

Semuanya tergantung pada warna teropong hati yang melihatnya

Boleh pada suatu waktu kita datang kepada suatu tempat dengan hati hiba,  maka muramlah cahaya matahari

Lain kali kita datang ke tempat itu juga, dengan hati gembira,  maka gembiralah cahaya matahari

Kalau bukan demikian,  tentu samalah bentuk lukisan dan gambaran yang dilukis oleh ahli gambar

Demikian juga bunyi dan maksud syair pujangga

Boleh dia memuji

Boleh juga dia menyesali

TKVDW.
5 Rejab 1438, 20:28

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Istighfar

Istighfar.  Asal dari perkataan gha, fa dan ra. 

Yang membawa maksud ampunan.

Besar sekali makna yang dibawa oleh tiga huruf ini jika kita betul betul hayati dan amati.

Istighfar.  Alif,  sin, ta,  gha,  fa dan ra. 

Memohon keampunan.  

Perkataan ini sudah terlalu biasa meniti di bibir. 

Tiada apa yang susahnya untuk melafazkan kalimah istighfar.  Betul bukan?  

Tapi sejauh manakah intipati istighfar betul betul menyerap ke dalam hati kita? 

Sejauh mana intipati istighfar terzohir dalam amal seharian kita? 

Dalam surah Hud,  ayat ketiga. Allah menggandingkan perkataan istighfar dengan satu perkataan yang lain. 

Taubat. 

وَأَنِ آسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ

Dan hendaklah kamu sekalian beristighfar memohon ampunan kepada tuhanmu serta bertaubat kepadaNya.

Dalam mengharap kepada pengampunan dari Allah swt,  tiada jalan lain melainkan bertaubat. 

Taubat bukan hanya terletak pada ibadah solat taubat. 

Tapi taubat dalam erti kata penyesalan dan kesedaran, melepaskan ikata ikatan kemaksiatan dan juga tekad. 

Taubat adalah penyempurna kepada amalan istighfar. Sehinggakan dituntut untuk dilakukan sbelah menyebelah. 

Istighfar dan taubat seharusnya menjadi kewajiban untuk setiap hamba. 

Kerana fitrah seorang hamba tidak mampu mengelak dari tidak melakukan kemaksiatan dan dosa sepanjang hayatnya. 

Istighfar dan taubat adalah cermin kedekatan seorang hamba dengan tuhannya. 

Istighfar bahkan adalah kesediaan Allah untuk membuka pintu ampunanNya sepanjang siang dan malam.  Alangkah ruginya bagi seorang hamba untuk tidak membuka pintu keampunan itu. 

Untuk orang orang yang bertakwa,  istighfar adalah bukti akan kesedaran tentang kelemahan diri. 

Untuk seluruh umat islam, istighfar seharusnya menjadi sumber kekuatan. Allah akan menambahkan kekuatan dia atas kekuatan. 

Sudah cukupkah istighfar kita? 

Cukup fahamkah kita tentang erti istighfar? 

Dimanakah letaknya istighfar dalam hati kita yang bernama hamba? 
17 Jamadil Akhir 1438, 20:38

Potret Insan

Manusia tidak jemu memohon kebaikan.  Jika mereka ditimpa malapetaka,  dia menjadi putus asa lagi putus harapan.  Dan jika Kami merasakan kepadanya sesuatu rahmat dari Kami sesudah ditimpa kesusahan,  pasti dia berkata,  ‘Inilah hakku,  dan aku tidak yakin bahawa hari kiamat itu akan datang.  Dan jika aku dikembalikan kepada tuhanku,  maka sesungguhnya aku akan memperoleh kebaikan pada sisiNya’.  Maka,  kami akan benar benar memberitakan kepada orang kafir apa yang telah mereka kerjakan dan akan Kami rasakan kepada mereka azab yang keras.  Apabila kami memberi nikmat kepada manusia,  ia berpaling dan menjauhkan diri.  Tapi apabila ia ditimpa malapetaka,  maka ia bnyak berdoa. “

 -Fussilat :49-51 –

Potret seorang insan. 

Yang dilukis cermat oleh qalam Allah. 

Menggambarkan dinamika insan, kelemahannya,  perdebatannya,  kecintaannya kepada kebaikan,  keingkarannya kepada nikmat,  ketertipuannya oleh kesejahteraan dan keluh kesahnya kerana kemudharatan. 

Insan. 

Tak jemu jemu memohon kebaikan. 

Mendesak. 

Mengulang. 

Meminta.

Tetapi,  seorang insan juga. 

Andai ditimpa keburukan, 

Walau sekadar sentuhan, 

Hilanglah harapan dan cita citanya. 

Dia mengira bahawa di sana tidak ada jalan keluar. 

Hatinya menjadi sempit. 

Kebingungannya menggunung. 

Kerana dia kurang percaya kepada Tuhannya. 

Kerana ikatan dengan Tuhannya cukup tipis. 

Insan seperti ini, 

Andai diberi sedkit rahmat sesudah kesusahan, 

Dia lupa untuk bersyukur. 

Dia lupa siapa pemberi nikmat itu. 

Dia lupa akan hari akhirat dan pembalasan. 

Mata nafsunya terbelalak kegirangan. 

Merasa tinggi di hadapan tuhan. 

Dia berpaling dan menjauh. 

Potret manakah lagi yang mampu mendokumentasikan insan sebegini rupa? 

Hanya pelukis yang mengetahui segala selok belok insan mampu menggambarkannya dengan penuh sempurna. 

Inilah potret insan. 

Untuk kita renungi.

Bukan digantung dengan bangga di dinding2 kemewahan. 

#wecandobettermalaysian

#doabanyakbanyak

#bukanbayarvaletdoa

18 Jamadil Awal 1438H,  20:15

Bumi.  Dan langit. 

Hanya manusia yang tidak patuh. 

Sepatuh bumi dan langit. 

Bahkan manusia,  berupaya untuk melepaskan diri dan berpaling dari jalur yang mudah dan ringan. 

Sehingga manusia,  membentur hukum hukum yang mesti dikalahkannya. 

Lalu manusia. 

Pasrah dalam ketidakpatuhan. 

Kecuali. 

Hamba hamba Allah yang artinya. 

Geraknya. 

Kehendaknya. 

Keinginannya. 

Dan kecenderungannya. 

Telah “berdamai” dengan semua hukum ini. 

Maka manusia,

Datang dengan patuh dan berjalan dengan mudah dan ringan. 

Menuju Rabbnya. 

Kita tunduk dengan terpaksa. 

Ingin kiranya kita tunduk dengan taat. 

Ingin kiranya kita merespon seperti yang dilakukan langit dan bumi. 

Rela dan gembira dalam kebersamaan dengan ruh wujud.

Yang tunduk. 

Yang patuh. 

Yang berserah diri. 

Kepada Allah. 

Kemudian Dia menuju langit,  dan langit itu masih berupa asap.  Lalu Dia berkata kepdanya dan kepada bumi.  “Datanglah kamu keduanya menurut perintahKu dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab,  “Kami datang dengan suka hati”. -Fussilat : 11-

Kadang kadang kita menginginkan gerakan yang cepat atau lambat. 

Sedang kita berada dalam putaran roda takdir yang mengikut caranya,  aturannya dan kecepatannya. 

Pada saat kita memisahkan diri dari aturan tuhan,  timbullah kegalauan. 

Keresahan.  

Kesakitan. 

Namun,  tatkala kalbu kita beriman dengan bersungguh sungguh 

Maka kita akan memahami hakikat fungsi kita. 

Menyerasikan langkah kita dengan langkah takdir. 

Alangkah senangnya. 

Alangkah bahagianya. 

Alangkah tenteramnya. 

Melakukan perjalanan singkat di atas planet yang cukup patuh ini. 

Berjalan bersama dalam derapan menuju tuhan. 

Semuanya berserah kepada Rabb. 

Manusia.  

Bumi.  Dan langit. 

5 Jamadil Awwal 1438, 19:48

Amanah

Leader. Pemimpin. Ketua. Perdana Menteri. 

Manusia biasa. Pelajar. Pekerja. Imam

Semuanya adalah nama kepada suatu amanah. 

Kepimpinan. 

Kepimpinan adalah suatu amanah. 

Bukan label kemegahan atau kemuliaan. 

Bukankah Allah akan menyoal setiap penjaga tentang jagaannya? 

Dan akan dihitung setiap amalan?

Walau hanya sebesar zarrah. 

Dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu’anhu,  katanya :

 Aku mendengar Rasulullah saw bersabda : Semua kamu adalah penjaga dan setiap kamu bertanggungjawab terhadap jagaanmu.  Imam penjaga dan bertanggungjawab terhadap jagaanya.  Seorang lelaki bertanggungjawab terhadap keluarga.  Seorang isteri pengawal di rumah suaminya dan bertanggungjawab atas kawalannya. Hamba adalah penjaga kepada harta tuannya dan bertanggungjawab atas jagaannya.  Setiap kamu penjaga dan bertanggungjawab atas jagaannya. “

Setiap orang di atas muka bumi ini menyandang satu amanah kepimpinan. 

Tidak kira sebesar mana luas jagaannya. 

Walau hanya sekadar satu keluarga. 

Walau hanya sekadar satu syiling emas. 

Bahkan keseluruhan negara maupun dunia. 

Itu adalah amanah. 

Dari Abi Ya’la Maqal bin Yasar ra, katanya :

Aku mendengar Rasulullah saw bersabda : Tidak ada seorang pun dari hamba Allah yang akan diberikannya amanah mengawal rakyat kemudian ia meninggal dunia di mana hari kematian itu ia menipu rakyatnya kecuali Allah haramkan ke atasnya syurga”

Kepimpinan dalam jemaah islam,  natijah dan amanahnya besar. 

Natijah yang besar disebabkan luasnya bidang kerja beserta cabangnya.  Islam menyusun semua urusan bagi individu,  masyarakat dan negara. 

Tanggungjawab pemimpin besar disebabkan besarnya matlamat dan tujuan yang kita berusaha ke arahnya. Allah adalah matlamat.

Suasana telah menghendaki kita berada dalam generasi yang umatnya berebut rebut dan bertarung untuk kekal dengan begitu sengit dan kemenangan sentiasa diperolehi oleh sesiapa yang mempunyai kekuatan. 

Begitu juga suasana menghendaki kita supaya menghadapi kesilapan lampau dan menelan kepahitanyya.  Adalah menjadi kewajipan atas kita untuk memperbaikinya dan membalutkan keretakan serta menyelamatkan diri kita, anak anak kita,  mengembalikan kemuliaan,  keagungan,  menghidupkan tamadun dan ajaran agama kita. 

Begitu juga suasana menghendaki kita mengharungi gelombang zaman perpindahan yang bergelora,  yang mana ribut pemikiran,  aliran aliran kejiwaan,  keinginan keinginan peribadi telah mempermainkan individu,  umat umat,  kerajaan kerajaan,  pertubuhan pertubuhan dan dunia amnya. 

Bahkan menyebabkan fikiran menjadi tidak keruan,  jiwa menjadi tidak tenang-ibarat seorang kapten kapal berdiri di tengah tengahbgelora mencari dan meneliti jalan dalam keadaan gelap gelita.  Segala petunjuk telah kabur dan hilang. 

Di atas setiap kepala jalan terdapat seorang penyeru yang menyeru kepadanya dalam malam yang gelap pekat dan kegelapan yang bertimbun timbun, sehingga tidak didapati satu perkataan yang dapat digambarkan dengannya tentang kejiwaan umat dalam zaman yang seperti ini lebih baik dari perkataan “huru hara”.

Begitulah yang dikehendaki dari kita oleh suasana supaya kita menghadapi semua cabaran ini dan supaya kita berusaha untuk menyelamatkan umat dari bahaya yang mengelilingi mereka dari setiap penjuru. ”              – Imam As Syahid Hassan Al Banna –

Besarnya amanah yang dipikulkan ke atas bahu kita selaku individu dan pemimpin. 

Supaya kita menyediakan diri sesuai dengan bentuk dan bebanan. 

Kepada Allah kita memohon pertolongan. 

3 Jamadil Awwal 1438, 12:39

Rujukan : Buku Jalan Dakwah,  Mustafa Masyhur

Hamzah.  Umar

” Abu Jahal pernah melewati Rasulullah saw,  lalu menyakitinya dan mencelanya serta melancarkan satu tuduhan yang tidak baik terhadap agamnya.  Tetapi,  Rasulullah saw tidak membalas ucapannya sedikit pun. Peristiwa ini disaksikan oleh seorang budak wanita milik Abdullah bin Jad’an.  Kemudian Abu Jahal menuju ke salah satu kumpulan orang Quraisy di dekat Ka’bah. Tidak lama kemudian,  Hamzah bin Abu Thalib datang sambil menenteng anak panah dan busurnya sepulang dari perburuan.  Biasanya,  bila pulang dari perburuan,  ia tidak langsung ke rumahnya sebelum thawaf di Ka’bah.  Ketika ia melewati budak wanita tadi,  wanita itu berkata,’wahai Abu Imarah,  engkau tahu anak saudaramu tadi duduk di sini dan disakiti,  dicela dan dipermalukan dengan kasar tetapi Muhammad diam saja’ “

Bangkitlah amarah Hamzah. 

Lalu terus mencari Abu Jahal. 

Kenapa engkau mencelanya?  Aku telah mengikut agamanya,  aku mengucapkan apa yanh diucapkannya.  Lawanlah aku jika kamu sanggup”

Timbul rasa menyesal dalan diri Hamzah. 

Meninggalkan agama bangsa dan nenek moyangnya. 

Keresahan mendorong Hamzah ke Ka’abah untuk berdoa hilangkan keraguan. 

Belum selesai Hamzah berdoa,  kebatilan lenyap,  hati dipenuhi keyakinan. 

Muncullah mutiara islam yang pertama. 

Abu Nu’aim meriwayatkan

Aku pernah bertanya pada Umar,  ‘Mengapa engkau disebut al Faruq? ‘. Ia bercerita,  ‘Hamzah masuk islam tiga hari sebelum aku.  Kemudian saat aku keluar rumah,  tiba tiba seorang dari bani al makhzum berselisih.  Lalu aku tanya, ‘apakah kamu membenci agama nenek moyangmu dan mengikuti agama Muhammad? ‘. Orang itu berkata,  ‘ada orang yang paling dekat denganmu telah melakukannya. ‘ ‘ Siapa? ‘. ‘Saudara perempuan dan iparmu’.  

Dengan amarah,  persis kemarahan Hamzah,Umar bergegas ke rumah saudara perempuannya. 

Fathimah. 

Bismillahirrahmanirrahim. 

Thaha. 

Maa anzalna ‘alaikal Qur’aana litasyqa.. 

Kalimat yang mempengaruhi Umar untuk terus memeluk islam. 

Wahai Rasulullah,  tidakkan kita berada di atas kebenaran?  Lalu mengapa kita bersembunyi? Saat itulah Rasulullah menyebutku sebagai al Faruq. “

Islamnya Hamzah dan Umar ra terjadi pada tahun keenam kenabian. 

Islamnya kedua tokoh ini terjadi ketika kaum muslimin berada dalam situasi yang sangat kritis. 

Akar kebenaran yang terpendam di dalam jiwa Hamzah dan Umar tumbuh dan bergerak untuk melawan jahiliyah. 

2 tokoh yang begitu fanatik terhadap jahiliyah.  Terhadap agama nenek moyang.  Akhirnya bangkit mendokong kebenaran. 

Kontradik bukan? 

Sesungguhnya kejahatan dan permusuhan kekufuran terhadap islam kadang kadang bisa membangkitkan kebenaran.  

Hassan al banna.  

Mabuknya kegembiraan Barat atas syahidnya beliau telah membangkitkan seorang penulis mesir. 

Sayyid Qutb. 

Dengannya Allah membela agama. 

Sebagaimana bangkitnya Hamzah dan Umar.. 

Di balik kekafiran yang meledak ledak,  terdapat hati yang  belum pernah berbenturan dengan islam. 

Alangkah perlunya gerakan islam untuk melakukan penilaian dan pemilihan yang baik terhadap para tokoh. 

Agar dari balik tirai kegelapan yang tebal dapat menemukan sesuatu yang berharga. 

Kadang kadang puncak kekejaman dan kediktatoran seorang thaghut bisa hancur dari dalam di atas ketegasan orang orang yang tertindas dalam mempertahankan kebenaran. 

Terus berdoa. 

Dan berdoa. 

8 Rabiul Akhir 1438, 21:15

Rujukan : Manhaj Haraki